Khamis, 28 Disember 2023 | 12:01pm

SPM 'pertarungan' paling penting buat Jojo

KUCHING: Ketika namanya meledak selepas mempamer prestasi menakjubkan di arena ONE Championship, tahun 2023 juga cukup mencabar bagi Muhamad Johan Ghazali Zulfikar, kerana tahun ini dia perlu 'bertarung' dengan ujian penting, Sijil Pelajaran Malaysia (SPM).

Pelajar Sekolah Menengah Kebangsaan (SMK) St Thomas, Kuching berusia 17 tahun yang mesra disapa Jojo itu mencetus sensasi apabila meraih kemenangan 'knocked out' (K.O) terpantas pada kemunculan pertamanya di ONE Championship menewaskan Paditsuk Fairtex dari Thailand dalam masa hanya 16 saat pada 24 Februari lalu.

Selepas itu, Johan terus menjadi perhatian apabila unggul pada empat pertarungan dengan tiga daripadanya turut didominasinya dengan keputusan K.O.

Selain menumbangkan juara Muay Thai Antarabangsa WBC dari Mexico, Edgar Tabares dalam masa hanya 36 saat, 8 Disember lalu, Johan menumbangkan petarung Russia,Temirlan Bekmurzaev dalam masa 2 minit 43 saat pada Oktober lalu.

Satu lagi pertarungan yang dimenanginya dengan pukulan K.O ialah ketika berdepan cabaran Tai Sor Jor Piek Uthai dari Thailand yang mengambil masa 1 minit 37 saat pada Mei lalu.

Satu-satunya pencabar yang mampu bertahan sehingga penamat pertarungan setakat ini ialah Samurai Seeopal Thailand yang menyaksikan Jojo muncul pemenang dengan keputusan sebulat suara.

Johan turut mencipta sejarah sebagai atlet tempur termuda memperoleh kontrak AS$100,000 (RM467,000) dengan ONE Championship Thailand selepas menumbangkan Bekmurzaev, Oktober lalu.

Deretan kejayaan di gelanggang muay thai dalam masa singkat tahun ini tentunya memberi kesan kepada Johan.

Namun ibunya, Jennana Johnson, 46, segera mengingatkannya, kemasyuran yang diraih pasti ada pasang surutnya dan dia mahu anak keduanya itu tidak leka dan mengutamakan SPM yang dianggap lebih penting dari aksi di gelanggang muay thai.

"Dia sudah membuktikan kemampuannya di gelanggang dan kini dia harus memberi tumpuan sepenuhnya kepada ujian SPM. Keutamaan dalam pelajaran dan sukan biar seiring.

"Sebab itu kami hadkan kemunculannya ketika ini kerana mahu dia memberi tumpuan kepada SPM yang sedang dihadapinya," katanya.

Jennana berkata, Johan sudah melalui latihan berat di Rentap Muay Thai Gym sejak tujuh tahun lalu dan pada masa yang sama membahagikan masa untuk sekolah.

"Sejak 2016, Johan berlatih dua kali sehari dan dia sudah biasa mengatur jadual untuk latihan gym dan membuat kerja sekolah.

"Tahun ini kemuncaknya dan dia perlu menduduki ujian penting yang akan menjadi bekalan masa depannya," katanya.

Jennana berkata, muay thai menjadi sukan keluarganya apabila semua empat anaknya, malah beliau sendiri dan suaminya Senior Asisten Komisioner Zul terbabit dalam sukan itu secara serius.

"Abang Johan iaitu Elias serta dua adiknya, Mikail dan Emylia adalah petarung muay thai dan saya juga berkenalan dengan suami di gimnasium muay thai.

"Anak-anak kami semuanya berbakat dalam sukan muay thai dan kemampuan mereka terus digilap di Rentap Muay Thai Gym," katanya.

Menurut Jennana, selain menurunkan minat mereka kepada anak-anak, faktor lain yang mendorong mereka menggalakkan semua empat anak menyertai muay thai ialah supaya mereka kekal cergas.

"Malah muay thai juga mampu membina keyakinan anak-anak dan saya amat yakin kerana saya dan suami juga adalah atlet muay thai profesional," katanya.

Mengimbau pembabitan Johan secara serius dalam sukan muay thai, Jennana berkata, anaknya itu mula bertarung pada usia 10 tahun.

Menurutnya, bakat Johan digilap Addy Singpayak, jurulatih dari Thailand yang melatihnya sejak 2015.

"Kejayaan yang dikecapi Johan hari ini tidak dicapai dalam tempoh singkat tetapi hasil usaha gigih dia sendiri serta dorongan kuat oleh Addy.

"Johan sudah mengalami kerugian masa remajanya selama bertahun-tahun demi sukan yang disertai semua keluarganya ini," katanya.

Mengenai kerjaya masa depan anak-anak, Jennana berkata, suaminya tidak menetapkan mereka termasuk Johan mengikuti jejaknya menjadi pegawai polis ataupun sebagai pegawai tentera.

"Suami saya menggalakkan anak-anak melakukan perkara yang menggembirakan mereka, asalkan ia sesuatu yang baik untuk mereka dan baik untuk masyarakat keseluruhannya," katanya.

Mengenai kenyataan Presiden Persatuan Muay Thai Malaysia, Datuk Shahnaz Azmi, baru-baru ini yang yakin Johan akan berdepan juara dunia, Rodtang Jitmuangnon pada masa akan datang, Jennana berkata, jika ia berlaku, beliau yakin Johan akan melakukan yang terbaik untuk mengatasi idolanya itu.

Jojo (dua dari kanan) bersiar-siar selepas menjalani latihan di gimnasium. - NSTP/Nadim Bukhari
Jojo (dua dari kanan) bersiar-siar selepas menjalani latihan di gimnasium. - NSTP/Nadim Bukhari
Berita Harian X