Ahad, 17 April 2022 | 7:13am
Penyerang Liverpool Sadio Mane (kanan) meledak dua gol dalam kemenangan 3-2 ke atas Manchester City pada aksi separuh akhir Piala FA di Stadium Wembley. - Foto REUTERS
Penyerang Liverpool Sadio Mane (kanan) meledak dua gol dalam kemenangan 3-2 ke atas Manchester City pada aksi separuh akhir Piala FA di Stadium Wembley. - Foto REUTERS

Persembahan terbaik kami - Klopp

LONDON: Jurgen Klopp menganggap kemenangan 3-2 Liverpool kendaliannya ke atas Manchester City adalah persembahan terbaik yang membawa mereka ke final Piala FA.

Liverpool kini masih berpeluang memburu empat kejuaraan musim ini dan hasil jaringan pembukaan Ibrahima Konate dan dua gol Sadio Mane di Wembley.

Liverpool mendahului tiga gol menjelang rehat hasil persembahan cemerlang yang dilabelkan Klopp sebagai antara yang terbaik sepanjang dia membimbing pasukan itu.

City bangkit di babak kedua dengan gol jaringan Jack Grealish dan Bernardo Silva, tetapi ia tidak cukup untuk menghalan The Reds mara ke final Piala FA pertama mereka sejak tahun 2012.

"Amat bangga, menakjubkan. Babak pertama adalah antara permainan terbaik pernah kami tampilkan. Kami melakukan semuanya dengan betul, menjaringkan gol pada saat yang tepat.

"Kami amat menyerlah, saya menikmati setiap saat. Babak kedua bermula dengan gol untuk Man City dan kemudian ia mula berubah. Kualiti City sangat luar biasa.

"Kami amat menghormati City dan ia sukar untuk menewaskan mereka. Tetapi kerana kami mempunyai pemain-pemain ini, ia tidak mustahil," kata Klopp.

Liverpool bagaimanapun masih ketinggalan satu mata di belakang City dalam perebutan gelaran Liga Perdana Inggeris, dengan hanya tujuh perlawanan berbaki.

Mereka seri 2-2 di Manchester dalam saingan liga hujung minggu lalu dan berpeluang bertemu sekali lagi jika masing-masing mara ke final Liga Juara-Juara Eropah.

Selepas impian memburu tiga gelaran musim ini berakhir, Pep Guardiola perlu memastikan anak buahnya kekal cergas untuk menghalang Liverpool daripada merampas kejuaraan liga dan menewaskan Real Madrid pada separuh akhir Liga Juara-Juara.

"Saya yakin dengan pemain-pemain dan pilihan saya. Kami mengharungi jadual padat dan perjalanan yang sukar. Sebab itu kami memerlukan tenaga baharu.

"Babak pertama kami pasif, takut untuk membantu rakan sepasukan. Di babak kedua kami bangkit dan berpeluang mengheret permainan ke masa tambahan. Tetapi ia sukar, mereka adalah Liverpool," kata Guardiola.

Pengendali City itu juga tidak menyalahkan penjaga golnya Zack Steffen yang melakukan kesilapan sehingga membolehkan Mane meledak gol kedua Liverpool. - AFP

Berita Harian X