Jumaat, 24 Julai 2020 | 10:01am
Kesepian cenderung memberi dampak negatif pada kesihatan apabila tidak diendahkan. - Foto hiasan
Kesepian cenderung memberi dampak negatif pada kesihatan apabila tidak diendahkan. - Foto hiasan

Kesepian tidak baik untuk kesihatan mental

KESUNYIAN atau kesepian tidak baik untuk kesihatan fizikal dan mental. Dalam tempoh enam bulan, mereka yang kesepian atau kesunyian cenderung mengalami kemurungan, kegelisahan sosial dan paranoid lebih tinggi.

Terkesan dengan kegelisahan sosial juga boleh menyebabkan individu lebih banyak berasa sepi kemudian hari.

Penyelesaiannya tidak semudah bergabung dengan kumpulan atau berusaha lebih keras untuk mencari teman, terutama jika seseorang itu juga berasa ingin berkumpul dengan orang lain.

Walaupun mereka yang kesepian terdorong untuk berhubung dengan orang lain, mereka juga cenderung mengalami interaksi sosial sebagai tekanan.

Kajian pengimejan otak menunjukkan mereka yang kesepian kurang mendapat manfaat dengan interaksi sosial dan lebih cenderung memberi penderitaan kepada orang lain berbanding mereka yang kurang kesepian.

Cubaan atau usaha berkawan boleh menjadi pengalaman yang memberi tekanan.

Apabila mereka yang sepi cuba bersosial, mereka cenderung melakukan tindakan menyalahkan diri, seperti kurang bekerjasama, menunjukkan emosi dan bahasa tubuh yang lebih negatif.

Ini dilakukan dalam usaha (sering tidak sedar) untuk melepaskan diri dan melindungi diri mereka daripada penolakan.

Mereka yang kesepian juga cenderung mencari alasan mengapa manusia tidak boleh dipercayai atau tidak menepati harapan sosial tertentu, dan mempercayai orang lain menilai mereka lebih negatif daripada yang sebenarnya mereka lakukan.

Satu cara untuk mengatasi kekuatan yang tidak dapat dilihat ini adalah dengan menolong mereka yang terkesan berfikir dengan cara lebih bermanfaat mengenai persahabatan, untuk memahami bagaimana mereka dapat mempengaruhi orang lain melalui emosi dan tingkah laku mereka.

Ibu bapa, pendidik dan kaunselor dapat berperanan mendidik mengenai dinamika persahabatan yang berkembang.

Kaedahnya mungkin dengan menolong mereka yang terkesan menilai tingkah laku serta corak pemikiran sendiri, memahami bagaimana mereka memainkan peranan aktif dalam membina hubungan dan untuk menyokong mereka berinteraksi secara berbeza.

Strategi lebih khusus boleh dilakukan dengan mencabar pemikiran yang tidak membantu atau pandangan negatif mengenai orang lain, selain membantu mereka yang terkesan mengenal pasti kekuatan dan belajar bagaimana kepentingan dalam menjalin hubungan yang kuat dan bermakna.

Sekiranya mereka mengenal pasti 'kelucuan' sebagai kekuatan, misalnya, bolehlah dibincangkan bagaimana mereka dapat menggunakan kelebihan itu untuk menjalin hubungan dengan orang lain.

Program pendidikan dapat melakukan lebih banyak perkara untuk menangani kesihatan sosial dan perbincangan ini dapat disatukan ke dalam kelas pendidikan kesihatan.

Disebabkan ramai menjadi pengguna teknologi yang kerap dan kompeten, alat digital yang direka bentuk dengan teliti dapat dikembangkan untuk menyasarkan kesunyian.

Gajet dapat membantu mereka mempelajari kemahiran untuk membangun dan mengekalkan hubungan yang bermakna.

Oleh kerana mereka yang kesepian cenderung menghindari orang lain, alat digital juga dapat digunakan sebagai cara untuk membantu mereka membina keyakinan sosial dan mempraktikkan kemahiran baharu dalam ruang yang selamat.

Bagaimanapun, asas penyelesaian apa sekali pun adalah untuk menormalkan perasaan kesepian, jadi kesepian tidak dilihat sebagai kelemahan, tetapi sebagai keperluan manusia semula jadi untuk berhubung.

Kesepian cenderung memberi dampak negatif pada kesihatan apabila tidak diendahkan atau tidak ditangani dengan betul dan membiarkan kesusahan berlanjutan.

Mengenal dan menormalkan perasaan kesunyian dapat menolong mereka yang kesepian mempertimbangkan jalan tindakan yang berbeza.

Kita belum mengetahui kesan kesepian seumur hidup pada manusia sejagat masa kini, jadi penting untuk kita bertindak sekarang, dengan meningkatkan kesedaran dan memberi mereka peralatan membangun dan mengekalkan hubungan sosial yang bermakna.

Azizi Ahmad,
Kuala Lumpur

Berita Harian X