Khamis, 11 April 2024 | 7:51pm
Aliran migrasi dan kemalangan menaiki bot seterusnya berterusan di Mediterranean tengah, salah satu laluan penghijrahan tidak teratur yang biasa digunakan dari Afrika ke Eropah. - Foto AGENSI
Aliran migrasi dan kemalangan menaiki bot seterusnya berterusan di Mediterranean tengah, salah satu laluan penghijrahan tidak teratur yang biasa digunakan dari Afrika ke Eropah. - Foto AGENSI

Sekurang-kurangnya 8 maut selepas bot migran karam di Mediterranean

ROM: Lapan orang termasuk seorang kanak-kanak maut apabila bot pendatang yang cuba menyeberangi Mediterranean karam.

Menurut agensi berita ANSA Itali, Pengawal Pantai Itali campur tangan, dan bot peronda mereka berjaya membawa ramai orang menaiki kapal, agensi Anadolu melaporkan.

Pengawal pantai yang menyelamatkan 23 orang, berkata bot itu karam sekitar 55 kilometer (km) tenggara pulau Lampedusa di perairan antarabangsa.

Dalam kenyataan awal mereka yang diselamatkan, disebutkan ada orang lain yang hilang di laut ketika bot itu karam, tetapi jumlah mereka tidak diketahui.

Antara lapan yang meninggal dunia, ada yang mati akibat hipotermia.

Datuk Bandar Lampedusa, Filippo Mannino, berkata satu lagi tragedi di laut telah menggegarkan pulau mereka, merujuk kepada kemalangan menaiki bot.

"Tadi, lapan mayat, termasuk seorang gadis kecil, telah dibawa. Ini telah menjadi satu pengiraan yang tidak berkesudahan. Keadaan laut sangat teruk dan penyeludup manusia terus menghantar orang-orang miskin dan terdesak ini menaiki bot kecil yang tidak dapat bertahan. Ia sentiasa cerita yang sama. Ramai yang membayar untuk mati di laut," kata Mannino.

Menurut data Pertubuhan Migrasi Antarabangsa (IOM), 385 pendatang telah hilang di laut di tengah Mediterranean sejak awal tahun sehingga 8 April.

Kementerian Dalam Negeri Itali berkata, jumlah pendatang tidak tetap yang tiba di negara ini melalui laut dari 1 Januari hingga 10 April tahun ini berjumlah 15,774 berbanding 31,128 dalam tempoh yang sama tahun lalu.

Aliran migrasi dan kemalangan menaiki bot seterusnya berterusan di Mediterranean tengah, salah satu laluan penghijrahan tidak teratur yang biasa digunakan dari Afrika ke Eropah. - BERNAMA-ANADOLU

Berita Harian X