Rabu, 24 Januari 2024 | 9:54pm
Tuntutan China ke atas Paracel dan Kepulauan Spratly di Laut China Selatan didakwa disokong oleh sejarah. - Foto hiasan Reuters
Tuntutan China ke atas Paracel dan Kepulauan Spratly di Laut China Selatan didakwa disokong oleh sejarah. - Foto hiasan Reuters

China sangkal tuntutan Vietnam terhadap pulau-pulau di Laut China Selatan

BEIJING: Kementerian Luar China, hari ini berkata tuntutan China ke atas Paracel dan Kepulauan Spratly di Laut China Selatan disokong oleh sejarah selepas Vietnam mendakwa mempunyai bukti yang mencukupi untuk menuntut kedaulatan ke atas pulau-pulau itu.

Kepulauan Paracel dan Spratly, yang dikenali sebagai pulau Hoang Sa dan Trong Sa di Vietnam, berada di Laut China Selatan, laluan air maritim global yang sibuk hampir kesemuanya dituntut oleh China.

Vietnam, Malaysia, Filipina, Taiwan dan Brunei adalah antara penuntut lain.

Kementerian Luar Vietnam pada Sabtu berkata, negara itu mempunyai asas undang-undang penuh dan bukti sejarah yang mencukupi untuk menegaskan kedaulatannya ke atas kedua-dua pulau itu.

"Pencerobohan China ke atas Kepulauan Paracel pada 1974. Kedaulatan Vietnam ke atas Kepulauan Hoang Sa telah ditubuhkan sejak sekurang-kurangnya abad ke-17 mengikut undang-undang antarabangsa, dan dilaksanakan secara aman, berterusan dan awam oleh negara Vietnam berturut-turut," katanya.

Bagaimanapun, Kementerian Luar China berkata, tuntutan mereka disokong sepenuhnya oleh sejarah dan perundangan.

"China adalah yang pertama menemui, menamakan, membangunkan dan mengurus pulau-pulau dan kepulauan ini, dan terus menjalankan bidang kuasa berdaulat ke atas mereka," kata Wang Wenbin, jurucakap Kementerian Luar China, pada sidang media.

"China sentiasa menentang tuntutan haram negara berkaitan ke atas wilayah China dan akan terus menjaga kedaulatannya dengan tegas," katanya.

Penegasan semula Vietnam terhadap tuntutannya bertepatan dengan beberapa bulan tuntutan kuat Filipina di bahagian lain di Laut China Selatan selepas pertemuan maritim antara kapal China dan Filipina berhampiran wilayah yang dipertikaikan.

Pada Disember lalu, Presiden China, Xi Jinping melawat Vietnam dan memeterai perjanjian untuk bergerak ke arah pembinaan komuniti dengan masa depan bersama antara kedua-dua negara.-REUTERS

Berita Harian X