Isnin, 13 Mei 2024 | 2:06pm

Gunung Ibu di Indonesia meletus

JAKARTA: Gunung berapi Ibu di Indonesia meletus hari ini dan memuntahkan asap tebal berwarna kelabu beberapa kilometer ke langit, kata agensi geologi negara itu.

Gunung berapi di pulau terpencil Halmahera itu meletus pada jam 9.12 pagi (waktu tempatan) selama kira-kira lima minit dan menerbangkan abu ke langit setinggi lima kilometer.

Letusan yang lebih kecil turut direkodkan Jumaat lalu.

Ketua Pusat Gunung Berapi dan Mitigasi Geologi Bahaya Indonesia, Hendra Gunawan dalam satu kenyataan, berkata status amaran gunung berapi itu kekal pada tahap kedua tertinggi.

Katanya, semua aktiviti dalam radius lima kilometer dari gunung berapi itu dilarang.

"Sekiranya hujan abu, kami mengesyorkan orang ramai yang berada berhampiran gunung berapi itu memakai topeng dan cermin mata," kata Hendra.

Gunung Ibu meletus hari ini dan memuntahkan asap tebal berwarna kelabu beberapa kilometer ke langit. - Foto Reuters
Gunung Ibu meletus hari ini dan memuntahkan asap tebal berwarna kelabu beberapa kilometer ke langit. - Foto Reuters

Rakaman letusan yang dikongsi oleh pusat itu menunjukkan awan abu kelabu berkepul keluar dari kawah dan bunyi letupan juga kedengaran.

Setakat ini, tiada pemindahan penduduk dilaporkan.

Indonesia terletak di Lingkaran Api Pasifik dan mempunyai 127 gunung berapi aktif.

Dalam beberapa minggu kebelakangan ini gunung berapi Ruang di Sulawesi Utara meletus dan memuntahkan lava ketika kilat memancar dari kawahnya.

Letusan itu mendorong pihak berkuasa memindahkan lebih 12,000 orang yang tinggal di pulau berdekatan.

Disember lalu, lebih 20 orang terbunuh selepas gunung berapi Marapi, antara gunung berapi paling aktif di Sumatera, meletus dan mengeluarkan abu setinggi tiga kilometer.

Gunung Ibu di pulau terpencil Halmahera meletus pada jam 9.12 pagi (waktu tempatan) selama kira-kira lima minit dan menerbangkan abu ke langit setinggi lima kilometer. - Foto AFP
Gunung Ibu di pulau terpencil Halmahera meletus pada jam 9.12 pagi (waktu tempatan) selama kira-kira lima minit dan menerbangkan abu ke langit setinggi lima kilometer. - Foto AFP

Berita Harian X