Selasa, 9 April 2024 | 2:18pm
Chef Daniel Sancho Bronchalo. - Foto AGENSI
Chef Daniel Sancho Bronchalo. - Foto AGENSI

Anak pelakon terkenal Sepanyol dituduh bunuh di mahkamah Thailand

KOH SAMUI, THAILAND: Anak pelakon terkenal Sepanyol yang pernah didakwa atas tuduhan membunuh di mahkamah Thailand, November lalu berdepan satu lagi pertuduhan hari ini apabila didakwa membunuh seorang lagi warga asing.

Chef Daniel Sancho Bronchalo, 29, mengaku tidak bersalah pada perbicaraan November atas pertuduhan membunuh pakar bedah plastik Colombia berusia 44 tahun, Edwin Arrieta Arteaga di pulau Koh Pha Ngan yang berdekatan.

Perbicaraan hari ini di pulau Koh Samui menyaksikan kehadiran puluhan wartawan Sepanyol, namun mereka dihalang memasuki bilik mahkamah kecil.

Bapa Sancho, pelakon terkenal Sepanyol Rodolfo Sancho, tiba di mahkamah sejurus selepas 8:30 pagi (0130 GMT).

"Dia baik-baik saja," katanya, enggan menjawab sebarang soalan lanjut.

Peguam Juan Gonzalo Ospina Serrano, yang mewakili keluarga Arrieta, berkata di luar mahkamah sebelum perbicaraan, mereka berharap "undang-undang Thailand akan kuat dan kebenaran akan terbukti."

Sancho berada dalam tahanan pra-perbicaraan di Thailand sejak Ogos, selepas polis berkata dia mengaku melakukan pembunuhan itu.

Di bawah undang-undang Thailand, sabitan pembunuhan terancang membawa hukuman mati. Bagaimanapun, keluarga Arrieta sebelum ini berkata mereka tidak akan mendapatkan hukuman mati.

Sancho telah mengaku menyembunyikan mayat Arrieta - yang membawa hukuman penjara sehingga setahun - tetapi dia menafikan tuduhan kedua memusnahkan pasport warga Colombia itu.

Peguam Sancho, Apichart Srinual mengesahkan bahawa anak guamnya akan hadir di mahkamah, tetapi enggan menjawab soalan wartawan.

Pendakwa raya Thailand yang memfailkan kes terhadap Sancho juga enggan bercakap dengan media di mahkamah.

Perbicaraan dijangka berlangsung sehingga pertengahan Mei, dengan berpuluh-puluh saksi akan hadir di mahkamah.

Sancho dan Arrieta dilaporkan oleh media Sepanyol telah berhubung di Instagram pada 2022, dengan Sancho pergi ke Thailand pada 31 Julai sebagai pelancong, di mana dia bertemu pakar bedah.

Polis menemui cebisan mayat yang dipercayai milik Arrieta pada awal Ogos lalu di tempat pembuangan sampah di Koh Pha Ngan.

Rakaman CCTV yang diperoleh media tempatan menunjukkan Sancho dan mangsa menaiki motosikal bersama sejurus sebelum mayat ditemui.

Polis berkata pada Ogos motif Sancho untuk pembunuhan itu tidak jelas.

Koh Pha Ngan terkenal dengan pantai pasir putih dan menarik ribuan pelancong ke pesta "bulan purnama" yang terkenal liar.

Pada 2017, seorang lagi warga Sepanyol, Artur Segarra, disabitkan dengan kesalahan membunuh seorang ahli perniagaan di Bangkok dan membuang anggota badan yang dipotong ke dalam Sungai Chao Phraya.

Berita Harian X