Rabu, 14 Februari 2024 | 9:36pm
Prabowo Subianto bertemu penyokongnya di Jakarta, Indonesia. - Foto REUTERS
Prabowo Subianto bertemu penyokongnya di Jakarta, Indonesia. - Foto REUTERS

PEMILU 2024: Kiraan awal letakkan Prabowo selesa di hadapan

JAKARTA: Keputusan tidak rasmi pilihan raya presiden Indonesia hari ini menunjukkan Menteri Pertahanan, Prabowo Subianto berada di kedudukan selesa yang boleh menyaksikan beliau menang satu pusingan, dalam percubaan ketiganya menjadi pemimpin negara demokrasi ketiga terbesar di dunia.

Veteran politik yang juga bekas komander pasukan khas itu memperoleh kira-kira 58 peratus undi berdasarkan kiraan empat badan peninjau bebas.

Bilangan undi yang dikira antara 78 hingga 93 peratus setakat jam 1233 GMT.

Menurut tinjauan pendapat bebas yang menjalankan kiraan pantas, yang dalam pilihan raya sebelumnya terbukti tepat, saingan Prabowo, Anies Baswedan dan Ganjar Pranowo masing-masing mengekori kira-kira 25 peratus dan 17 peratus.

Kiraan awal oleh suruhanjaya pilihan raya jauh lebih perlahan dan menunjukkan Prabowo memperoleh 57.7 peratus undi dengan kira-kira enam peratus undi direkodkan.

Pilihan raya kali ini menyaksikan pertandingan antara dua bekas gabenor popular dengan calon pendahulu pra-pilihan raya Prabowo, yang digeruni pada era 1990-an sebagai leftenan atasan mendiang pemerintah kuat Indonesia, Suharto.

Prabowo mendapat sokongan secara tidak langsung daripada penyandang Joko Widodo yang sangat popular, yang mempertaruhkan bekas pesaingnya sebagai calon kesinambungan untuk mengekalkan legasinya, termasuk peranan untuk anaknya Gibran Rakabuming Raka sebagai pasangan menteri pertahanan itu.

Anies dan Ganjar menggesa orang ramai supaya tidak membuat kesimpulan mengenai keputusan itu dan menunggu keputusan rasmi, yang dijangka selewat-lewatnya 20 Mac.

Pasukan kempen Ganjar dan Anies berkata mereka sedang menyiasat laporan pelanggaran akta pilihan raya, kedua-duanya menyifatkannya sebagai penipuan struktur, sistematik dan besar-besaran.

Mereka bagaimanapun tidak memberikan bukti atas dakwaan itu.

Untuk menang dalam satu pusingan, calon memerlukan lebih 50 peratus undi dan sekurang-kurangnya 20 peratus undi di separuh wilayah.

Jika tiada calon yang memenangi majoriti, perebutan jawatan antara dua pemenang teratas akan diadakan pada Jun.

"Kami yakin ini adalah kemenangan satu pusingan untuk Prabowo dan Gibran," kata Ahmad Muzani, setiausaha agung parti Prabowo.

Pilihan raya sehari terbesar di dunia itu membabitkan hampir 259,000 calon yang bersaing untuk 20,600 jawatan di seluruh kepulauan yang terdiri daripada 17,000 pulau, tetapi tumpuan adalah pada saingan untuk menggantikan Jokowi, seperti yang diketahui penyandangnya, berpengaruh dan mampu menentukan siapa yang menerajui ekonomi Kumpulan 20 yang kaya sumber dengan sekurang-kurangnya AS$1.3 trilion (RM6.2 trilion).

Sokongan tidak rasmi oleh presiden dilihat memberi kelebihan kepada Prabowo, yang dua kali kalah dalam pilihan raya presiden kepada Jokowi.

Presiden Jokowi tidak boleh bertanding semula kerana had penggal.

Berita Harian X