Ahad, 12 September 2021 | 8:47am
Emma Raducanu meraikan kemenangannya selepas menewaskan Leylah Fernandez pada final tenis Terbuka AS.
Emma Raducanu meraikan kemenangannya selepas menewaskan Leylah Fernandez pada final tenis Terbuka AS.

Raducanu cipta sensasi juarai Terbuka AS

NEW YORK: Pemain berusia 18 tahun dari Britain, Emma Raducanu mencipta sensasi apabila menjadi pemain kelayakan pertama yang merangkul gelaran Grand Slam selepas menewaskan Leylah Fernandez pada final perseorangan wanita tenis Terbuka Amerika Syarikat (AS), sebentar tadi.

Raducanu, yang menduduki ranking ke-150 dunia, juga menjadi pemain wanita Britain pertama dalam tempoh 44 tahun memenangi mahkota Grand Slam selepas mengejutkan pemain ranking ke-73 dunia itu dengan 6-4, 6-3 sekali gus memenangi hadiah wang tunai AS$2.5 juta (RM10.3 juta).

"Ini adalah perlawanan yang sangat sukar dan saya fikir tahapnya sangat tinggi. Saya harus peragakan aksi terbaik saya," kata Raducanu.

Sejak Virginia Wade memenangi Wimbledon pada 1977, belum ada pemain Britain memenangi acara perseorangan wanita Grand Slam dan Raducanu menamatkan kemarau itu dan turut menjadi pemain Britain pertama memenangi mahkota Terbuka AS sejak Wade memenanginya pada 1968.

Juara Emma Raducanu (tiga dari kanan) bersama naib juara Leylah Fernandez (tengah). - Foto AFP
Juara Emma Raducanu (tiga dari kanan) bersama naib juara Leylah Fernandez (tengah). - Foto AFP

Ratu Elizabeth II adalah antara yang pertama memberi penghormatan kepada kemenangan luar biasa Raducanu itu.

"Ini adalah pencapaian yang luar biasa pada usia muda, dan bukti kerja keras dan dedikasi anda," kata Ratu Elizabeth II dalam satu kenyataan.

Wade dan pemain lelaki legenda Britain, Tim Henman adalah antara 23,700 penonton yang hadir menyaksikan perlawanan pertama final Grand Slam membabitkan pemain bukan pilihan.

"Ia sungguh bermakna apabila Virginia dan Tim berada di sini dan mereka adalah ikon serta legenda Britain sekali gus memberi keyakinan kepada saya untuk mengikuti jejak mereka," kata Raducanu.

Fernandez, yang akan menyambut hari lahir ke-19 esok menumpaskan juara bertahan, Naomi Osaka, pilihan kedua Aryna Sabalenka, Elina Svitolina (pilihan kelima) dan juara tiga kali Grand Slam Angelique Kerber dalam laluan epiknya ke final.

"Saya bangga dengan cara saya bermain dalam dua minggu ini," kata pemain Kanada itu. - AFP

Reaksi Emma Raducanu selepas menewaskan Leylah Fernandez. - Foto AFP
Reaksi Emma Raducanu selepas menewaskan Leylah Fernandez. - Foto AFP

Juara Terbuka AS, Emma Raducanu. - Foto AFP
Juara Terbuka AS, Emma Raducanu. - Foto AFP

Naib juara dari Kanada, Leylah Fernandez menangis ketika ditemuramah. - Foto AFP
Naib juara dari Kanada, Leylah Fernandez menangis ketika ditemuramah. - Foto AFP

Emma Raducanu (kanan) dan Leylah Fernandez. - Foto AFP
Emma Raducanu (kanan) dan Leylah Fernandez. - Foto AFP

Berita Harian X