Rabu, 23 Februari 2022 | 8:06am
Penyerang Juventus, Dusan Vlahovic meraikan jaringan pertama pasukannya ketika menentang Villarreal di Estadio de la Ceramica, Villarreal. - REUTERS
Penyerang Juventus, Dusan Vlahovic meraikan jaringan pertama pasukannya ketika menentang Villarreal di Estadio de la Ceramica, Villarreal. - REUTERS

Villarreal ikat Juventus

VILA-REAL, Sepanyol: Dusan Vlahovic menepati ramalan apabila meledak 32 saat pada penampilan sulungnya namun Juventus perlu bekerja lebih keras untuk mara melepasi kelompok 16 terakhir apabila terikat 1-1 dengan Villarreal.

Vlahovic menemui sudut gawang menerusi sentuhan keduanya di La Ceramica namun permulaan sensasi buat Juve dan karier pemain Serbia itu dalam Liga Juara-Juara tidak cukup untuk memberikan kemenangan buat pasukannya.

Sebaliknya pemain Villarreal, Dani Parejo menyamakan kedudukan pada babak kedua menjelang pertemuan kedua di Turin.

Pada usia 22 tahun 25 hari, Vlahovic ialah pemain kedua termuda menjaringkan gol pada penampilan pertama Liga Juara-Juara buat Juventus selepas Alessandro Del Piero pada usia 20 tahun.

"Dia masih muda, ini adalah perlawanan Liga Juara-Juara pertamanya," kata pemain Juve, Alvaro Morata. "Bayangkan karier masa depannnya."

Vlahovic ditandatangani dengan nilai 70 juta euro (RM331.91 juta) dari Fiorentina pada Januari dan Juve meraikan kehadiran seorang daripada pemain muda paling berbakat.

Jurulatih Juventus, Max Allegri cuba mengurangkan jangkaan Isnin lalu dengan menegaskan penyerang itu perlu menyesuaikan diri dalam aspek psikologi dan teknikal dalam Liga Juara-Juara - namun Vlahovic perlukan kurang seminit untuk menemui gawang.

Ia adalah gol keduanya dalam lima penampilan buat Juve selepas meledak hanya 12 minit dalam penampilan pertamanya berdepan Verona awal bulan ini selain 25 gol dalam 31 perlawanan bersama Fiorentina.

"Apabila anda bermain dengan pasukan seperti ini, bersama ramai pemain hebat, anda tidak boleh memberikan mereka walau setengah inci. Ia gol yang hebat," kata Parejo.

Juventus akan menjadi pilihan untuk menamatkan tugas berkenaan di laman sendiri bulan depan namun pasukan yang teratur dan berdisplin seperti Villarreal, yang menang Liga Europa musim lalu, menunjukkan mereka mampu membuat kejutan.

"Kami rasa sedikit kecewa. Anda perlu menang di laman sendiri," kata pemain Villarreal, Etienne Capoue. "Tapi saya rasa pasukan iji ada kekuatan dan mentaliti untuk menang di sana. Ia sukar tapi kami boleh melakukannya." - AFP

Berita Harian X