Khamis, 25 Februari 2021 | 7:06pm
Burung Murai berkulit hitam muncul selepas 170 tahun
Burung Murai berkulit hitam muncul selepas 170 tahun

Burung Murai berkulit hitam muncul selepas 170 tahun

JAKARTA: Seekor burung yang kali terakhir dilihat lebih 170 tahun lalu ditemui semula di hutan hujan Borneo.

Sebelum ini, ahli konservasi burung percaya spesies burung itu sudah pupus.

Murai berkulit hitam pernah didokumentasikan sekali ketika pertama kali ditemui sekitar tahun 1848 - yang selepas itu tiada usaha untuk mencarinya.

Namun, akhir tahun lalu, dua lelaki di Borneo Indonesia melihat seekor burung yang tidak mereka kenali dan mengambil gambarnya sebelum melepaskan makhluk berukuran telapak tangan itu kembali ke hutan, menurut Global Wildlife Conservation.

Ahli pengkaji burung terkejut apabila mendapati bahawa Murai berkulit hitam masih hidup dan sihat, sebagaimana yang pernah dicatatkan Charles Darwin dalam bukunya 'On the Origin of Species'.

"Rasanya seperti 'Eureka!' seketika," kata pengarang utama rencana berita itu, Panji Gusti Akbar, dalam jurnal BirdingASIA.

"Burung ini sering kali disebut 'teka-teki terbesar dalam ornitologi Indonesia.'

"Sukar untuk percaya ia tidak pupus dan masih tinggal di hutan dataran rendah ini," katanya.

Menurut artikel itu, burung berkenaan memiliki bulu coklat dan kelabu, 'hilang' lebih lama daripada kebanyakan burung Asia lain, menurut artikel itu.

Penyelidik berharap dapat kembali ke kawasan di mana burung itu kali terakhir dilihat, tetapi sekatan perjalanan akibat pandemik COVID-19 menyebabkan usaha itu terbantut.

Pengarang akhbar yang juga ahli konservasi burung, BirdLife International yang berpangkalan di Singapura, Ding Li Yong berkata; "Sekarang adalah kesempatan yang sesuai untuk melindungi hutan itu dan memastikan burung Murai itu terus dilindungi begitu juga spesies lain."

Menurut pakar pemuliharaan, lebih 150 spesies burung di seluruh dunia dianggap 'hilang' tanpa jejak dalam dekad yang lalu.

Pengarah kanan pemuliharaan spesies Global Wildlife Conservation, Barney Long berkata; "Penemuan seperti ini sangat luar biasa dan memberi kita harapan yang besar untuk mencari spesies lain yang telah hilang selama beberapa dekad atau lebih lama." - AFP

Berita Harian X