Rabu, 2 March 2016 | 11:27pm
GEGARAN akibat gempabumi di Indonesia dirasai di Kondominium Pelangi, Kota Bharu membuatkan penghuninya keluar berkumpul di perkarangan kondo. - Foto Kalbana Perimbanayagam
GEGARAN akibat gempabumi di Indonesia dirasai di Kondominium Pelangi, Kota Bharu membuatkan penghuninya keluar berkumpul di perkarangan kondo. - Foto Kalbana Perimbanayagam
SEORANG anggota bomba melakukan pemeriksaan di kediaman seorang penghuni kondominium Pelangi Mall.
SEORANG anggota bomba melakukan pemeriksaan di kediaman seorang penghuni kondominium Pelangi Mall.

Kondominium Pelangi Mall bergegar

ANGGOTA Jabatan Bomba dan Penyelamat Kelantan mengawasi keadaan akibat gegaran gempabumi di Indonesia dirasai di Kondominium Pelangi, Kota Bharu yang membuatkan penghuninya keluar berkumpul di perkarangan kondo. - Foto Kalbana Perimbanayagam
ANGGOTA Jabatan Bomba dan Penyelamat Kelantan mengawasi keadaan akibat gegaran gempabumi di Indonesia dirasai di Kondominium Pelangi, Kota Bharu yang membuatkan penghuninya keluar berkumpul di perkarangan kondo. - Foto Kalbana Perimbanayagam

KOTA BHARU: Kira-kira 100 penghuni kondominium Pelangi Mall di sini terkejut apabila bangunan itu bergegar, dipercayai kesan gempa bumi di Sumatera, Indonesia.

Mereka kemudian berhimpun di luar kondominium berkenaan kira-kira jam 9.15 malam tadi bagi sebagai langkah berjaga-jaga.

Seorang penghuni, P Kalbana, 32, yang juga wartawan NST, berkata beliau berada di kediamannya ketika gegaran itu berlaku.

"Ketika itu saya sedang minum dan saya lihat gelas di atas meja bergoyang. Ia berlaku dalam 30 saat dan apabila saya keluar dari kondominium itu saya dapati ramai orang sudah berkumpul di luar," katanya yang tinggal di tingkat 12.

Sementara itu, Ketua Balai Bomba Kota Bharu, Zaini Bidin, berkata pihaknya menerima panggilan pada jam 9.38 malam tadi.

"Pihak kami membuat pemeriksaan di bangunan itu dan dapati semua penghuni sudah keluar dari kediaman masing-masing," katanya.

Bagaimanapun, katanya, keadaan adalah terkawal dan tiada sebarang kejadian tidak diingini berlaku.

Berita Harian X